Kekerasan Seksual Terhadap Anak, Jadi Pembahasan Serius Pemerintah

Kekerasan Seksual Terhadap Anak
Kekerasan Seksual Terhadap Anak, Jadi Pembahasan Serius Pemerintah

Kekerasan Seksual Terhadap Anak, Jadi Pembahasan Serius Pemerintah

divipromedia, JAKARTA – Ribuan kali kejadian kekerasan seksual terhadap anak dalam satu tahun diberbagai wilayah di Indonesia menjadi pekerjaan rumah (PR), Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) untuk melakukan upaya pencegahan dan penanganan hal tersebut. Pihak KPAI melakukan audisi ke Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas, Jakarta, Sabtu (16/3/24).

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas mengatakan, kami telah menerima audiensi dari Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Ai Maryati. Pertemuan ini membahas penguatan kelembagaan KPAI sebagai lembaga independen perlindungan terhadap anak, tuturnya.

“Kami memahami urgensi dari penanganan kekerasan terhadap anak ini. Tentu perlu adanya integrasi dalam perlindungan maupun penanganan kekerasan terhadap anak, mulai dari kepolisian, kejaksaan, dan instansi terkait lainnya,” ujar Menteri Anas.

Urgensi tersebut dirasa perlu dilakukan mengingat terdapat 17.000 laporan kekerasan terhadap anak dalam setahun yang disampaikan oleh KPAI. Sementara di setiap jam, setidaknya 1-2 anak mengalami kekerasan, kata Menteri Anas.

Tak hanya itu, 60 persen laporan tersebut adalah kekerasan seksual dimana pelaku utamanya adalah keluarga dan orang-orang terdekat sang anak. Hal ini membuat akhirnya laporan tersebut dicabut sehingga penanganan kejahatan tersebut tidak maksimal.

Ketua KPAI Ai Maryati menyebutkan pengawasan dan perlindungan anak yang menjadi landasan lembaga ini merupakan bagian dari melindungi aset bangsa. Oleh karena itu, diperlukan keseriusan dalam mengawasi perlindungan terhadap anak-anak Indonesia.

“Pengawasan dan perlindungan anak jadi satu sistem bernegara. Ingat, satu anak, satu hak, satu perlindungan. Dan anak-anak kita merupakan investasi di masa yang akan datang dimana mereka menjadi penerima manfaat atas pembangunan yang kini kita lakukan,” pungkasnya. (DM1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *