Pemerintah Pusat Berikan Anggaran Tambahan Pupuk Subsidi Tahun 2024

Anggaran Tambahan Pupuk Subsidi Tahun 2024
Anggaran Tambahan Pupuk Subsidi Tahun 2024

Pemerintah Pusat Berikan Anggaran Tambahan Pupuk Subsidi Tahun 2024 Guna Mengatasi Kekurangan Pupuk Bersubsidi

Jakarta, (divimedia.com) – Pemerintah menyediakan pupuk subsidi tahun 2024, sebanyak 5,2 juta ton, kemudian alokasinya ditambah oleh Bapak Presiden (Joko Widodo) sebanyak 2,5 juta ton, sesuai dengan target pengadaan sebesar 7,7 sampai 7,8 juta ton,” ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto Airlangga Hartarto di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Senin (5/2/24)

Penambahan alokasi tersebut dilakukan guna mengatasi kekurangan pupuk bersubsidi yang tahun ini ditargetkan akan diberikan kepada 14,3 juta petani. Ia menyatakan Presiden Jokowi telah menyetujui tambahan anggaran Rp 14 triliun dari pagu semula sebesar Rp 26 triliun untuk pengadaan 2,5 juta ton tambahan pupuk bersubsidi tersebut.

Pihaknya akan meminta Kementerian Pertanian dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) untuk segera merealisasikan bantuan ini. Airlangga mencatat bahwa alokasi pupuk bersubsidi di Kabupaten Bekasi sebesar 9.111 ton dan penyalurannya telah terealisasi 15 persen atau 1.367 ton per 3 Februari 2024.

Pupuk bersubsidi untuk para petani di wilayah Kabupaten Bekasi disalurkan oleh PT Pupuk Indonesia (Persero) melalui Gudang Lini III yang kini menampung 4.088 ton pupuk bersubsidi bagi daerah tersebut.

Sementara itu, untuk mengurangi beban pemerintah atas adanya subsidi dan penambahan anggaran tersebut, Airlangga mengatakan pihaknya meminta PT Pupuk Indonesia (Persero) untuk ikut membantu menyediakan pupuk dengan harga yang terjangkau bagi masyarakat.

Oleh karena itu, perusahaan milik negara itu pun menyelenggarakan Gebyar Diskon Pupuk selama Januari hingga Februari 2024 untuk menyambut musim tanam di awal tahun ini.

Kabupaten Bekasi merupakan lokasi ke-29 dari 42 target lokasi penyelenggaraan Gebyar Diskon Pupuk 2024. Pupuk Indonesia membagikan 1.000 kupon tebus murah pupuk non-subsidi kepada para petani di wilayah tersebut.

Dengan kupon ini, mereka mendapatkan diskon 40 persen dari harga awal Rp 450 ribu menjadi Rp 270 ribu untuk pembelian satu paket pupuk nonsubsidi yang terdiri dari 25 kilogram urea dan 25 kilogram NPK. “Saya senang hari ini ada diskon pupuk karena masalah pertanian menjadi perhatian utama pemerintah,” jelasnya. *DM1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *